Terapi penggantian hormon (HRT) – cerita Barbara

Barbara Hunt, seorang penjawat awam yang bersara dari Canterbury, Kent, telah menjalani perjalanan rollercoaster dengan menopaus dan HRT.

“Saya berumur 51 tahun ketika saya menghidu panas pertama saya. Tempoh saya tidak menentu selama enam bulan, jadi saya menyedari bahawa saya sedang menghampiri menopaus. Kemudian flushes bermula dengan membalas dendam.

“GP saya segera mencadangkan HRT. Ini adalah ketika ia dipuji sebagai ubat ajaib. Saya bermula dengan patch. Saya masih mempunyai tempoh, tetapi sekurang-kurangnya flushes pergi.

“Selepas empat tahun, saya mendengar tentang kesan sampingan yang mungkin dan memutuskan untuk berhenti mengambilnya. The flushes kembali dan saya mendapat keringat malam juga. Haba akan tiba-tiba menelan saya, kemudian hilang dengan cepat. Keringat malam sangat susah. Saya bangun setiap setengah jam dan tidur sedikit sehingga kembali ke HRT seolah-olah satu-satunya pilihan saya.

“Saya mula mengambilnya semula. Untuk melegakan saya, flushes dan sweat adalah perkara yang lalu. Saya kini cuba meruntuhkan diri saya dari patch dengan memotong yang ketiga dari mereka setiap kali. Setelah menjalani HRT, nampaknya menjadi tugas yang sukar untuk melepaskannya. Saya kadang-kadang tertanya-tanya sama ada, jika saya tidak pernah mengambilnya, siram mungkin akan berakhir sekarang. ”

Johanna mempunyai menopaus awal akibat kegagalan ovari pramatang pada usia 17 tahun