Schizophrenia – cerita Stuart

Stuart didiagnosis dengan skizofrenia paranoid apabila dia berusia 31 tahun. Selepas tempoh yang sukar diatasi dengan kemurungan, kebimbangan dan paranoia, Stuart merasa penyakitnya terkawal kerana ubat antipsikotik yang sangat berkesan. Matlamatnya adalah untuk mendaki Gunung Everest, setelah telah menawan pangkalan bas.

Pada bulan Ogos 1991, saya bercuti di Moscow mengambil bahagian dalam perarakan menentang komunisme. Ia adalah satu masa yang sangat tertekan apabila komunis garis keras sedang cuba rampasan kuasa terhadap Mikhail Gorbachev, ketika itu presiden Kesatuan Soviet.

Malam itu, di bilik hotel saya mendapat panggilan telefon pada kira-kira pukul 2 pagi. Seorang lelaki Rusia yang sangat marah berteriak dan bersumpah dengan saya, bertanya mengapa saya melibatkan diri saya dalam perniagaan mereka. Saya meletakkan telefon ke bawah dan hati saya mula menaik. Saya mula berasa agak takut dan paranoid.

Sekitar lapan hari kemudian, saya tiba di London. Saya rasa saya diikuti oleh KGB. Dari situ, ketakutan terhadap penganiayaan dan kemurungan secara perlahan dibina. Saya begitu tertekan. Sekitar sebulan selepas pulang dari Moscow, saya tidak dapat bekerja dan doktor saya menandatangani saya.

Saya masih ingat serangan serangan psikotik pertama saya, yang amat menakutkan. Saya fikir ia disebabkan oleh tekanan dan kecemasan. Saya berbaring di tempat tidur saya dan tiba-tiba saya merasakan tekanan di atas kepala saya, dan mendapati diri saya dalam kegelapan. Ia seperti saya telah disedut ke dalam fikiran saya sendiri dan telah kehilangan semua realiti. Saya menjerit dengan kuat, kemudian tiba-tiba mendapati diri saya kembali ke bilik tidur saya dengan sensasi yang benar-benar pelik ini.

Saya tidak tahu apa yang berlaku. Saya memutuskan untuk berpindah dari London ke Devon untuk cuba melepaskan diri daripada penganiayaan daripada KGB. Saya fikir tiada siapa yang akan mencari saya di sana.

Pada tahun 1996, saya berpindah ke Dorchester. Saya melihat GP tempatan saya dan dirujuk segera ke pasukan psikiatri, di mana saya telah didiagnosis dengan skizofrenia. Diagnosisnya adalah kelegaan. Namun apa yang saya tahu tentang skizofrenia adalah apa yang saya baca dalam karya-karya itu, yang berkaitan dengan keganasan.

Saya melakukan beberapa penyelidikan dan berhubung dengan amal kesihatan mental Rethink. Saya berjumpa dengan salah seorang sukarelawan Rethink, Paul. Dia adalah lelaki paling baik yang pernah saya jumpai dalam hidup saya. Saya dapat memberitahu Paul pemikiran dan ketakutan saya yang paling mendalam dan percaya sepenuhnya kepadanya. Dia tidak pernah menghakimi saya sama sekali.

Selepas doktor memberikan saya ubat-ubatan, beberapa dengan kesan sampingan yang tidak menyenangkan, saya telah ditetapkan ubat yang bekerja untuk saya. Ia adalah salah satu antipsikotik atipikal yang lebih baru. Saya kini mempunyai dos yang sangat rendah ubat ini dan tidak semestinya mempunyai sebarang gejala schizophrenia lagi. Saya rasa ia benar-benar terkawal.

Pada tahun 2003, saya memenangi persahabatan perjalanan Winston Churchill Memorial Trust. Saya pergi ke Everest buat pertama kalinya dan pergi ke pangkalan bas. Ia adalah simbolik perjalanan saya sendiri dengan skizofrenia dan menakluk gunung-gunung saya sendiri. Saya mahu memanjat Everest pada masa depan. Saya fikir saya boleh melakukannya. Saya mahu melakukan sesuatu untuk memberi inspirasi kepada orang ramai dan untuk menunjukkan kepada orang bahawa pemulihan mungkin.