Bunuh diri – Punca

Walaupun menjadi punca utama kematian, kedua-duanya. Dan di seluruh dunia, terdapat sedikit bukti yang sukar untuk menjelaskan mengapa sesetengah orang cuba membunuh diri.

Kebanyakan orang yang memilih untuk menamatkan kehidupan mereka melakukannya dengan alasan yang kompleks. Di banyak tempat di dunia, penyelidikan telah menunjukkan banyak orang yang mati akibat bunuh diri mempunyai penyakit mental, yang paling biasa kemurungan atau masalah alkohol.

Dalam banyak kes, bunuh diri juga dikaitkan dengan perasaan putus asa dan tidak berharga.

Kerentanan bunuh diri

Ramai pakar percaya beberapa perkara menentukan bagaimana seseorang yang terdedah kepada pemikiran dan tingkah laku yang membunuh diri. Ini termasuk

Di samping itu, satu peristiwa yang menimbulkan tekanan boleh mendorong seseorang “ke tepi”, yang membawa kepada pemikiran dan tingkah laku yang membunuh diri.

Keadaan kesihatan mental

Ia mungkin hanya mengambil satu peristiwa kecil, seperti mempunyai hujah dengan rakan kongsi. Atau ia mungkin mengambil satu atau lebih peristiwa yang menimbulkan tekanan atau menyedihkan sebelum seseorang merasakan bunuh diri, seperti pemecahan hubungan yang penting, pasangan yang mati atau didiagnosis dengan penyakit terminal.

Dianggarkan 90% orang yang cuba atau mati dengan bunuh diri mempunyai satu atau lebih keadaan kesihatan mental. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, keadaan ini mungkin tidak didiagnosis secara rasmi oleh doktor. Keadaan yang membawa kepada risiko bunuh diri terbesar diterangkan di bawah.

Kemurungan yang teruk menyebabkan gejala mood yang rendah, keletihan, kehilangan minat, keputusasaan dan keputusasaan yang mengganggu kehidupan seseorang. Orang yang mengalami kemurungan teruk lebih cenderung untuk membunuh diri daripada penduduk umum.

Gangguan bipolar menyebabkan mood seseorang melangkah dari rasa sangat tinggi dan berasa gembira berasa sangat rendah dan tertekan. Kira-kira satu dalam tiga orang dengan gangguan bipolar akan cuba bunuh diri sekurang-kurangnya sekali. Orang yang mempunyai gangguan bipolar adalah 20 kali lebih cenderung untuk cuba membunuh diri daripada penduduk umum.

Schizophrenia adalah keadaan kesihatan mental jangka panjang yang biasanya menyebabkan halusinasi (melihat atau mendengar perkara yang tidak nyata), khayalan (mempercayai perkara yang tidak benar) dan perubahan dalam tingkah laku. Dianggarkan bahawa satu dalam 20 orang dengan skizofrenia akan mengambil nyawa mereka sendiri.

Orang-orang dengan skizofrenia paling berisiko membunuh diri apabila gejala awalnya bermula. Ini kerana mereka sering mengalami kerugian pada masa ini – contohnya, kehilangan pekerjaan dan hubungan. Ia juga meningkat apabila penderita skizofrenia mengalami kemurungan. Risiko cenderung untuk mengurangkan masa.

Orang-orang dengan skizofrenia juga menghadapi peningkatan risiko kemudaratan diri.

Faktor risiko lain untuk bunuh diri

Gangguan personaliti sempadan disifatkan oleh emosi yang tidak stabil, corak pemikiran yang terganggu, tingkah laku impulsif dan hubungan yang sengit tetapi tidak stabil dengan orang lain. Orang yang mengalami gangguan keperibadian sempit sering mempunyai sejarah penderaan seksual kanak-kanak. Mereka mempunyai risiko bunuh diri yang sangat tinggi.

Antidepresan dan risiko bunuh diri

Genetik dan bunuh diri

Kerosakan diri sering menjadi gejala utama keadaan ini.

Dianggarkan hanya separuh daripada orang yang mempunyai gangguan personaliti sempadan akan membuat sekurang-kurangnya satu percubaan bunuh diri.

Anorexia nervosa adalah gangguan makan. Orang-orang dengan anoreksia berasa gemuk dan cuba mengekalkan berat badan mereka serendah mungkin. Mereka melakukan ini dengan ketat mengawal dan mengehadkan apa yang mereka makan, serta kadang-kadang mendorong muntah-muntah. Dianggarkan kira-kira satu dalam lima orang dengan anoreksia akan membuat sekurang-kurangnya satu percubaan bunuh diri. Anorexia dikaitkan dengan risiko bunuh diri yang tinggi.

Perkara-perkara lain yang boleh membuat seseorang lebih terdedah kepada pemikiran membunuh diri termasuk

Sesetengah orang mengalami pemikiran bunuh diri apabila mereka mula mengambil antidepresan. Orang muda di bawah 25 kelihatan sangat berisiko.

Hubungi doktor anda dengan segera atau pergi ke hospital tempatan anda jika anda mempunyai pemikiran membunuh atau merosakkan diri anda pada bila-bila masa semasa mengambil antidepresan.

Ia mungkin berguna untuk memberitahu rakan saudara atau sah jika anda mula mengambil antidepresan. Minta mereka membaca risalah yang datang dengan ubat anda. Juga mintalah mereka memberitahu anda jika mereka menganggap gejala anda menjadi lebih teruk atau jika mereka bimbang tentang perubahan dalam tingkah laku anda.

Bunuh diri dan beberapa masalah kesihatan mental dapat dijalankan dalam keluarga. Ini telah membawa kepada spekulasi bahawa gen tertentu mungkin dikaitkan dengan bunuh diri.

Teori-teori lain

Walau bagaimanapun, adalah terlalu mudah untuk menuntut ada “gen bunuh diri” kerana faktor-faktor yang membawa kepada bunuh diri adalah rumit dan luas. Genetik boleh mempengaruhi faktor keperibadian (seperti bertindak secara impulsif atau agresif) yang boleh meningkatkan risiko tingkah laku bunuh diri, terutama apabila seseorang tertekan.

Bagaimanakah biasa adalah bunuh diri?

Seorang ahli psikologi Amerika yang bernama Thomas Joiner membangun teori yang dikenali sebagai teori interpersonal bunuh diri. Teori itu menyatakan tiga faktor utama yang boleh menyebabkan seseorang membunuh diri. Mereka adalah

Teori itu membantah keberanian terhadap rasa sakit dan kecederaan diri dapat dipelajari dari masa ke masa, yang dapat menjelaskan persatuan yang kuat antara tingkah laku yang membahayakan diri dan bunuh diri.

Orang-orang yang secara kerap terdedah kepada penderitaan dan kesakitan orang lain boleh mengembangkan ketakwaan ini dari masa ke masa. Ini dapat membantu menjelaskan mengapa kadar bunuh diri lebih tinggi dalam pekerjaan berkaitan dengan pendedahan seperti tentera, jururawat dan doktor.

Semasa terdapat 5,981 bunuh diri. Tetapi bilangan percubaan bunuh diri jauh lebih tinggi.

Bunuh diri berlaku pada orang-orang dari semua peringkat umur, termasuk kanak-kanak, tetapi orang dewasa pada usia pertengahan dan lewat tengah mempunyai kadar bunuh diri tertinggi.

09/01 /

09/01 /

Rasa tertekan, cemas atau tertekan? Pilihan Moodzone boleh membantu anda dalam perjalanan untuk berasa lebih baik

Ketahui cara membina daya tahan emosi anda untuk membantu anda menghadapi masalah kehidupan